Panettone 2nd Plate

2nd Plate : più delle parole (More Than Words)

 

Sebelumnya di Panettone

 

Lift sampai di lantai 3.

 

“Iya deh, ke apartemen Doojoon aja nanti abis ganti baju~” ujarnya sambil melangkah keluar lift

 

“Park Haneul….”  Panggil seorang cowo berjaket hitam yang wajahnya terhalang oleh hoodie, tepat saat pintu lift tertutup.

 

Jantung Haneul berdegup kencang.

“jangan-jangan si cowo aneh itu??!!” batin Haneul sambil merogoh sesuatu dari dalam tasnya.

 

APAKAH ITU???

 

Bentuknya silinder,

Berwarna hijau,

 

Apakah ada yang tau benda itu? *dora mode : ON*

 

Readers (lettori) : Putu!!

 

Dora : Apakah kalian bisa mengucapkannya sekali lagi?

 

Readers (lettori)  : Kaga mau, cape!

 

Dora : Benar! Benda itu adalah semprotan kaleng! Iyeeeey!! *jingkrak2*

 

Readers (lettori)  : -____-;

 

Semprotan kaleng ?

 

Cowo itu mendekat ke arah Haneul dan mencoba mengeluarkan sesuatu dari saku jaketnya. Wajah Haneul semakin pucat, keringat dingin mengalir dari dahinya.

 

Ingatan buruk tentang kejadian yang paling mengerikan dalam hidupnya mulai berputar di otaknya.

 

 

Haneul yang mulai ketakutan langsung mengambil ancang-ancang untuk menyerang.

 

“Haaaaneul…..” panggil cowo itu lagi sambil terus mendekati Haneul perlahan.

 

 

“UGYAAAA!!!! JANGAN DEKET-DEKEEET!!!! PERGI KAMU PERGIII!!!!” teriak Haneul sambil memencet tombol semprotan kaleng ke arah cowo itu

 

“SWOOOOSSHH!!”

 

“UHUK!! APA-APAAN INI?!!” teriak si cowo sambil menghindari semprotan Haneul

“PERGI KAMUUU!!!” teriak Haneul

 

“SWOOOOSH!!!!” Haneul terus menyemprot ke arah cowo itu

 

 

“APAAN SIH HANEUL??! INI AKU HEY!!” teriak si cowo sambil membuka hoodienya

 

 

“Hah?” Haneul berhenti menyemprot

 

 

“KLONTANG…” kaleng terjatuh

 

“GULUTUK…” kaleng menggelinding

 

“TUNG!” kaleng menubruk tembok

 

“WUUUUSH!” angin berhembus

 

“Krskskskskrsk” keresek melayang

 

“Ci cic ci cit cuuit cit ciicit cuuit” burung bernyanyi

 

“Tok tok tok tok petok~ Tok tok tok tok petok~” ayam berkokok

 

“Wek wek wek wek kuwwek wek wek wek kuwwek” bebek berenang

 

Sapi berendam~ kambing pun ikut senang~

 

 

HEUP!

 

 

“DOOJOON???” tanya Haneul kaget

“Iya lah! Emangnya siapa lagi??! Umph.. badan aku jadi bau gini.. apaan sih? Obat nyamuk ya!!??” gerutunya

“ Iya… Maaaaaf!!! Aku kira orang aneh…” pinta Haneul panik

 

“Hah…? Yaudahlah, kamu ke kamar aku sekarang!” bentak Doojoon sambil melangkah ke arah kamarnya

“Hah?? Mau apaa??” tanya Haneul heran sambil menyilangkan tangan menutupi badannya.

 

“-__- jangan mikir yang aneh-aneh.. Cepetan jalan” ujar Doojoon sinis

“Tapi…”

 

“Cepetan! Mau makan ga?!” bentaknya lagi

“Nee!! Mau mau!!” Haneul langsung mengikutinya

 

 

“Cuciin alat dapur yang kotor, aku mau mandi dulu. Jangan makan duluan” suruh Doojoon sambil membuka pintu kamarnya

“Sir yes sir!!” Haneul membuka jaket tebalnya dan langsung berjalan ke arah dapur.Ia mulai mencuci wajan yang lumayan kotor sementara Doojoon mengambil baju untuk ganti di lemari dekat kasur

 

 

“Ah, Haneul. Di rak bumbu ada kentang yang gede, tolong kupasin 2 biji terus rendem di air kaldu, mau aku bikin jadi kentang goreng” suruh Doojoon sebelum masuk ke kamar mandi

“Sir yes sir~~” jawab Haneul sambil hormat ala tentara dengan tangan berbusa

 

 

**********

 

15 menit kemudian.

 

“Haah, selesai juga~” ujar Haneul sambil membilas pisau bekas mengupas kentang.

 

*liat jam*

 

“Doojoon.. lama banget.. keburu dingin nih makanannya” teriak Haneul

“Kamu kira gara-gara siapa bau obat nyamuk ini ga bisa ilang sekali guyur hah?!” teriak Doojoon dari dalam wc

“Ugyaaa…. Mian….  Aku kira kamu stalker yang sering ngeganggu aku.. T^T” ucap Haneul.

“He? Stalker?? Stalker apa?” tanya Doojoon sambil membuka pintu wc dan mengeringkan rambutnya dengan handuk

 

“Ah, nanti aja ceritanya abis makan.. okeee???” kata Haneul sambil menatap meja makan yang penuh dengan masakan yang pastinya enak-enak.

“Oke… ayo makan” ucap Doojoon sambil menaruh handuk di kursi dan duduk di depan Haneul.

 

“Asiiik!! Bon Voyage!!” ucap Haneul semangat

“……..”

“Bon Appetit maksudnya?!” tanya Doojoon

 

“Aaa…apapun lah!! Makan apa dulu yaa??” tanya Haneul sambil menatap salad, rissoto, ayam bakar, timbel, ikan asin, sambel terasi, pete goreng, *???*

“Hmph…” Doojoon menahan tawanya

“Kenapa???” tanya Haneul heran

“Ngga..ngga apa-apa.. makan yang mana aja boleh *

 

 

 

 

…………..5 menit kemudian…………

 

 

Piring-piring kosong melompong.

 

 

“Huaaah.. kenyangnyaaa~~ Gomawooo~ enak bangeeet” ujar Haneul

“Chomaneyo..  Ah, ceritain si stalker itu..” suruh Doojoon

“Hwekarang?”  tanya Haneul sambil mengelap bibirnya yang belepotan

 

“Ntar aja kalo …” Haneul tiba-tiba mendekatkan wajahnya ke depan Doojoon sebelum Doojoon menyelesaikan kata-katanya. “……..”

“Ada nasi nempel di dagu kamu…” kata Haneul sambil mengambil butiran kecil itu

“G..gomawo..” ucap Doojoon terbata-bata.

 

Wajahnya terasa panas, degup jantungnya terdengar lebih cepat.

 

“Perasaan apa ini?” pikirnya.

 

“……………”

 

“Aah.. Ceritain stalker itu sekarang” suruh Doojoon

 

“Oh, okey.. Ehem.. *berubah jadi nada nightmare side* Cerita ini bermula pada bulan September, satu tahun yang lalu… malam itu…orangtuaku sedang pergi ke luar kota..aku dan kakakku sedang bersantai di ruang tamu, nonton film.. tiba-tiba saja…..”

 

>>>flashback

 

 

“TING TONG”

 

“HUAAA!!!” teriak Jungmin heboh sampe loncat ke belakang sofa

“Apa??” tanya Haneul ikutan kaget dan loncat ke belakang sofa juga

“A…Ada… “

“Ada apaa??” Haneul mulai parno

 

“Ada….Ada yang mencet bel…. HAHAHA!!”  jawab Jungmin jahil

 

“haah… kirain apaan, buka jug” suruh Haneul sambil kembali duduk di sofa

“Kaga mau, kamu aja yang buka” kata Jungmin yang ga mau beranjak dari depan TV

“Ga mau” tolak Haneul

“Oppa juga ga mau. Udah mau mulai nih Cinta Fitrahnyaa”

“Ga mau tau, pokonya ga mau”

“Oppa juga ga mau. ga mau. ga mau”

 

“TING TONG TING TONG” bunyi bel terdengar lagi

 

“Bentaar!”  teriak Haneul

“Tuhkan kamu yang bilang bentar, berarti kamu yang buka” ujar Jungmin licik

“Iiiiiih….”

“Ga akan dikasih makan loh”

 

“JLEB”

 

“Ya udah aku yang buka” kata Haneul sambil beranjak ke pintu depan dengan lesu lemah lunglai

 

 

“Ceklek”  pintu pun dibuka

 

“……………..” Ga ada siapa-siapa. Cuma ada kotak berpita biru muda di atas keset

 

“Hellooo??” sapa Haneul sambil celingak celinguk keluar rumah

“………” ga ada yang jawab

 

“ah, ya udah lah bawa ke dalem aja kotaknya” ujarnya sambil mengambil kotak ringan itu dan menutup pintu rumah

 

“Siapa, Neul??” tanya Jungmin

“Ga tau, ga ada siapa-siapa, cuma ada kotak ini” jawab Haneul sambil menyerahkan kotak putih itu

“Mmm? Aneh. Ada tulisan buat Park Haneul tapi ga ada nama pengirimnya..” kata Jungmin

 

“Masa sih secret Admirer?? HAHAHA” tanya Jungmin sambil tertawa jahat -____-

 

“Mungkin aja kaaan?” kata Haneul

“Buka nih.. siapa tau isinya surat cintah~” suruh Jungmin

“Iiih.. masih jaman yaa??” celoteh Haneul sambil membuka pita biru yang menahan kotak itu

 

“Apa ya isinya?” tanya Haneul dalam hati

 

“…………” kotak dibuka pelan-pelaaan~

 

“…….”

 

 

“….NGGUUUUUEEEEEENG…..” sesuatu berwarna coklat terbang keluar dari kotak itu dan neplok di tembok

 

 

“ANDWAAAAEEEE!!!!! OPPAAAAA!!! KELUARIN KECOANYAAA!!!!” Haneul buru-buru melemparkan kotaknya dan berlari ke arah kamar secara mengkucing buta *???* lalu menutup pintu kamar rapat-rapat

 

“HANEEEEEUULLL!!! BUKAAA!!! OPPA JUGA GA BERANI!!!” teriak Jungmin dari luar sambil menggedor pintu

“IH! GIMANA SIH??!! CEPET MASUK!!” suruh Haneul sambil membuka pintu lalu menutupnya lagi dengan secepat kilat

 

“Hah…hah… ITU SIAPA SIH YANG NGIRIM?!!” gerutu Jungmin setengah teriak dengan nafas yang belum teratur.

“MENEKETEHE!! Jadi nasib kita gimana nih sekaraaang??!!” tanya Haneul yang masih panik

“……..HAPE MANA HAPE???” tanya Jungmin lebih panik

“DI KASUR!!” jawab Haneul

“AMBIL! Kita telepon satpam!!” suruh Jungmin

 

>>>>kembali ke kamar Doojoon

 

“MUAHAHAHAHAHA ehem.. jadi kalian beneran nelepon satpam cuma gara-gara kecoa?!” ejek Doojoon

“Ya mau gimana lagi? Daripada ga bisa keluar…” jawab Haneul sambil manyun-manyun

 

“Ahahaha.. terus gimana?” tanya Doojoon lagi

“Ya gitu deh, akhirnya kita berhasil diselamatin sama satpam… terus kita selidiki barang buktinya, si kotak itu” Doojoon diam aja.

 

“Di dalemnya ada tulisan : ‘Park Haneul, terimalah salah satu anugerah terindah ciptaan Tuhan ini..’ APAAN COBA KECOA DIBILANG INDAH???” Haneul mulai merinding

“Terus orang itu ngirim bungkusan lagi?” tanya Doojoon

 

“Bukan cuma bungkusan yang isinya kupu-kupu, jangkrik, belalang… Dia dateng nemuin aku sepulang sekolah…Dia….” mata Haneul mulai kosong, badannya gemetar, suaranya mengecil

 

“Dia dia dia” afgan tiba-tiba nongol dari dalem tipi

Dibanting pake remot. Masuk lagi. -_-

 

“Dia…. Make nomer temen aku trus nyuruh aku nunggu di kelas…”

 

>>FLASHBACK

 

“Yeonhee mana sih? Lama banget… udah jam lima nih, sepi…” gerutu Haneul sambil menatap jam tangan putihnya

“Tap tap tap” terdengar suara langkah kaki yang mendekat ke arahnya

 

“Yeonhee.. lama banget… Eh?” ujar Haneul aneh sambil membalikkan badan ke arah pintu. Yang dilihatnya adalah seorang laki-laki yang lumayan tinggi, bukan Yeonhee.

“Haneul, ya?” tanya laki-laki itu

 

“Iya, kamu siapa ya?” tanya Haneul

“A..aku… kamu ga perlu tau….” Ujar laki-laki itu sambil terus mendekati Haneul dan mencoba merogoh sesuatu dari saku jaket hitamnya

 

“Ma…mau apa nih? Aku ga punya apa-apa…” tanya Haneul panik sambil mundur-mundur kaya undur-undur

“Aku ga mau apa-apa dari kamu, cuma..cuma pengen kamu liat ini…” laki-laki itu mulai mengeluarkan tangannya dari balik saku

 

“Apa?” Haneul nanya lagi

 

“Ini… SALAH SATU MAKHLUK TERINDAH CIPTAAN TUHAN…” katanya sambil memamerkan sesuatu yang lumayan besar,

berwarna abu-abu,

Berbulu,

Bermata banyak,

Kakinya ada 8,

Gerak-gerak,

 

“ANDWAEEEEE! TARANTULAAAA!!!!”   teriak Haneul sekencang-kencangnya lalu loncat dari jendela. *untungnya lantai 1*

 

 

>>>back to Doojoon’s room

 

 

“Besoknya aku tau kalo dia maniak serangga, anak kelas sebelah. Gara-gara dia sering ngebuntutin aku terus akhirnya Jungmin-oppa dibeliin mobil terus nganter jemput aku tiap hari…. Setelah lulus juga aku masih sering diteror, gara-gara beda kampus, dia ngirim serangga-serangga itu ke rumah. Ga pake kardus… dilepasin gitu aja….” Haneul memegangi tangannya yang mulai berkeringat

 

“Dilepasin gitu aja…..”

“Dilepasin gitu aja…..”

“Dilepasin gitu aja…..”

“Dilepasin gitu aja…..”

“Dilepasin gitu aja…..”

 

“Dilepasin gitu aja………..” kata-kata itu terus diulangnya.

 

 

“Udah..udah.. jangan diinget-inget lagi.. Mau kentang goreng?” tanya Doojoon sambil menepuk kepala Haneul

“Hah…?” Haneul baru tersadar dari kenangan buruknya. Doojoon menghela nafas.

“Mau kentang goreng?” tanyanya lagi sambil tersenyum.

 

Senyumnya membuat Haneul merasakan hal yang sama seperti saat Haneul mengambil butiran nasi dari dagu Doojoon.

 

“Ma…mau…. Sama sosis juga….” Ujarnya pelan

 

“BLETAK~” Doojoon memukul kepala Haneul pelan-pelan

 

“Ugyaaa! Kenapaa?? Kentang kan enaknya sama sosis…” tanya Haneul sambil memegangi kepalanya

“Sosisnya abis..” kata Doojoon sambil beranjak ke arah dapur

 

 

“………..”

 

 

“Haneul… Kenapa pake kentang yang kecil?” tanya Doojoon

“Hah? Aku pake kentang yang paling gede ko…” jawab Haneul polos sambil nyocol-nyocol sambel terasi pake kerupuk *???*

 

Aneh…

 

 

Doojoon sedikit membungkuk ke arah tempat sampah.

 

“………”

 

 

“Haneul! Ini apa?!!!” teriaknya sambil mengacungkan satu potongan kulit kentang yang masih berdaging tebal. Oh, bingung, kentang berkulit tepatnya.

“Mmmm..kulit ken…tang?” jawab Haneul sambil menempel-nempelkan kedua telunjuk tangannya.. pandangan matanya menhindari Doojoon.

 

“Kamu ini yaaa….!!!!” Teriak Doojoon sambil berjalan cepat ke arah Haneul dan menarik tangannya lalu diseret ke dapur

“Waaa!! AMPUN!!! DX” teriak Haneul pasrah.

Doojoon melepaskan pegangannya sesampainya di dapur.

“Liat sini! Ngupas kentang tuh kaya gini…!” suruh Doojoon sambil mulai mengupas kulit kentang yang lumayan besar dengan sangat cepat, tipis dan ga terputus~! Bener-bener kaya chef professional.

“Waaa….” Haneul cuma bisa mangap

“Nih, kupas lagi yang bener” ujar Doojoon sambil menyerahkan kentang yang lumayan kecil. Haneul mulai mengupas dengan hati-hati.

 

Keringat dingin mengalir dari dahinya.

Perawat mengelap keringatnya dengan handuk putih. Dokter pun melanjutkan operasinya.

 

“Bukan gitu…. Sini, pegangnya yang santai… pelan-pelan aja ngupasnya” kata Doojoon sambil memegangi tangan kanan Haneul dari belakang. Sangat dekat sampai nafasnya terasa berhembus di telinga Haneul.

 

Wajah Haneul makin memerah.

 

“Hmph.. kamu ini ya… cewe tapi ga bisa ngupas kulit kentang…” gerutu Doojoon sambil terus membantu Haneul mengupas kentang.

“Uuww… mianhe… tapi skill masak kamu hebat banget…” puji Haneul dengan jantung yang berdetak cepat.

“Ah, ini belum seberapa.. tapi berkat ini aku bisa langsung diterima magang di restoran universitas” ujarnya sambil tersenyum dan menatap Haneul.Wajahnya sangat dekat.

 

“MAGANG?? Semester satu???” tanya Haneul ga percaya

 

“Nee… Berkat kamu juga” lanjutnya

 

“Ng?? Mwo? Aku?” Haneul menunjuk dirinya dengan penuh kebingungan. Doojoon hanya menjawabnya dengan senyuman yang membuat wajah Haneul lebih lebih dan lebih memerah.

 

“………”

 

“Udah cukup nih.. duduk dulu aja..” kata Doojoon sambil melepaskan tangannya

“Ah, biar aku aja yang goreng. Kalo ngegoreng aja bisa ko” kata Haneul

“Ga usah, kan aku yang ngajak makan, kamu duduk aja, nonton DVD juga boleh..ada di rak bawah TV” ujar Doojoon sambil memanaskan minyak dan melumuri kentang dengan tepung bumbu kering.

“Ne….” Angguk Haneul lalu berjalan ke rak bawah TV.

 

Ga banyak DVD disana, ga sebanyak koleksi Haneul yang sekotak gede.

 

“Ah, ada Ju-On!” kata Haneul senang *???*

“Mau nonton itu? Udah malem loh.. haha” tawarnya

“Lebih asik kaaan? Boleh ya??” tanya Haneul yang emang suka banget sama film horror

“Boleh…” jawab Doojoon yang sudah mulai menggoreng kentang. Wangi tepung yang beraroma bawang putih sudah mulai memenuhi ruangan.

 

Film dimulai.

 

Suasana mulai mencekam.

 

Adrenalin mulai terpacu. *cieh*

 

Doojoon terus memperhatikan Haneul yang sedang memeluk bantal sofa. Haneul terlihat sangat serius memperhatikan film Ju-On. Namun sesekali ia menguap, garuk-garuk, ngucek mata.

 

“Mungkin bosan juga” pikir Doojoon

 

 

15 menit berlalu, jam sudah menunjukkan pukul 8.46 dan tu film masih belum berhantu. Penuh dengan dialog-dialog yang sebenarnya *?* penting.

 

 

“Ini kentang sama saosnya…”  ujar Doojoon sambil menaruh sepiring kentang goreng tepung di meja depan Haneul dan duduk di ujung sofa.

“Oh, gomawo” ucapnya sedikit lemas karena ngantuk. Tapi kentang goreng yang masih panas tetep diembat.😄

 

Satu persatu dicocolnya kentang-kentang panas nan renyah itu ke saos sambal yang dicampur mayonaisse.

 

Satu persatu kentang-kentang itu mulai lenyap tertelan.

 

Sampai akhirnya tidak ada satu pun kentang yang tersisa.

 

“Hoaaaahm…” Doojoon mulai mengantuk. Film Ju-On yang dipilih Haneul ternyata yang ga terlalu rame.

 

“Haneul, kamu emang belum nonton film yang ini?” tanya Doojoon

 

“………” tidak ada jawaban.

 

“Mungkin lagi konsen..” pikir Doojoon lagi

 

.

 

Sound fx nya makin mencekam. Si tokoh utama memasuki ruangan yang gelap.

 

“WUUSH” di belakang tokoh utama itu melintas sebuah bayangan hitam. Tapi saat ia menoleh tak ada apa-apa disana.

 

 

“Aaaaaaa…..” suara parau yang dihasilkan hantu nenek-nenek berdaster putih yang membawa bola basket memenuhi ruangan kamar Doojoon yang sangat sepi.

 

Nenek-nenek itu mulai mendekat ke arah tokoh utama.

 

Semakin dekat.

 

“HUAAAA!!!” muka nenek-nenek serem itu di close up

 

SIIIIING~~~

 

“………….” Ga ada reaksi apa-apa

 

 

“Haneul?” Doojoon menoleh ke arah Haneul.

 

Tangan Haneul masih memeluk bantal, tapi matanya sudah terpejam.

 

 

“Yah… Malah tidur…” ujar Doojoon

 

 

************

 

 

Haneul’s POV

 

 

Nan jeongmal mystery mystery~ mystery mystery

 

“Ugh… alarm udah bunyi lagi…” keluhku dalam hati

 

Aku membuka mataku perlahan untuk mematikan alarm HP yang masih berbunyi.

 

Hah? Kayanya ada yang aneh.

 

“Perasaan kamar aku warnanya biru deh, ko sekarang jadi putih?? Jangan-jangan aku buta warna?!!!” batinku

 

“Sreng~ sreng~” dari arah dapur terdengar suara orang yang sedang memasak. Wangi tumisan bawang samar-samar mulai tercium.

 

Perasaan aku tinggal sendirian, jangan-jangan ada hantu lagi masak di dapur?!!

 

Aku perlahan turun dari tempat tidur untuk melihat apa yang terjadi.

 

Di dapur kulihat seorang laki-laki berbaju biru tua sedang asik memasak nasi goreng.

 

 

“HAH?! Doojoon?! Kenapa ada disini??” teriakku

“Hey. . Ini kamar siapa ya?” tanyanya tanpa menjawab pertanyaanku. Aku melihat ke sekitar dan sadar kalau ini kamarnya.

“Kenapa aku bisa tidur di kasur kamu?” tanyaku

“Kamu ga inget kita kemarin abis ngapain…??” tanya Doojoon dengan nada serius

 

“HAH? Kita ngapain??!!” tanyaku panik sambil mengecek keadaan bajuku.

 

HAH!!!

 

 

ASTAGA!! BAJU!!!

 

BAJU AKU!!

 

INI BAJU YANG KEMARIN!! *iyalah*

 

 

“Aku ga ngapa-ngapain. Kemarin kamu ketiduran..” ujar Doojoon sambil meregangkan tangannya.

“Hooh.. Tangan kamu kenapa??” tanya Haneul

“Ha? Gwaenchana… mungkin pegel aja kemarin abis gotong panda…” ujarnya lagi

“Panda?? Dimana??” Haneul memandang ke seisi ruangan

“Tuh lagi berdiri di depan aku…” jawabnya singkat

 

“Mwo?” di depan Doojoon kan ga ada siapa-siapa selain…. Aku??

 

“Aku??” tanyaku dengan nada heran

“Haha.. Bercanda ko… Sarapan dulu yu..” ajaknya

 

“Ok.. EH! Sekarang jam berapa?!” tanyaku panik

“Jam 6.50.  Kuliah jam berapa?” tanya Doojoon santai sambil menaruh dua piring nasi goreng di meja makan.

“JAM TUJUH!!! Waaa!! Gimana ini gimanaaaa???”

“Hah?! Cepet mandi sana!!” suruh Doojoon

“Oh! Oke!!” aku langsung beranjak ke kamar mandi terdekat.

 

“PLOK” Doojoon memegang bahuku

 

“Mau kemana?” tanyanya

“Ke kamar mandi,,” jawabku

“Mandinya di kamar sendiri..!” usirnya

 

”Neee!!!”

 

“Eh, Haneul.. Nanti kesini lagi, biar aku yang anter ke kampus” suruhnya.

 

“Iya iya” anggukku

 

Aku buru-buru mengambil tas, mengeluarkan kunci kamar dan membuka pintu secepatnya.

 

“BLAM” Kututup pintu dengan kencang dan berlari ke arah lemari baju.

 

********

 

Doojoon’s POV

 

“BLAM” terdengar suara pintu yang ditutup dari kamar Haneul

 

“Haah.. anak itu hidupnya riweuh banget…” pikirku sambil memasukkan sepiring nasi goreng ke dalam misting, buat Haneul.

Entah kenapa aku merasa nyaman dengannya, padahal baru dua hari kenal.

 

 

Aku menutup misting berwarna biru itu dan memasukkannya kedalam kantong kecil.

 

“PLOK” sesuatu terjatuh dari kantong kain berwarna putih itu

 

Sesuatu yang kecil, berbentuk persegi panjang.

 

“TING TONG TING TONG. DOOJOOOON”

 

Baru saja aku mau mengambil benda tersebut, Haneul sudah memanggil dari arah luar.

 

“Sebentar, aku ambil kunci mobilnya dulu” teriakku sambil memakai jaket hitam dan mengambil kunci mobil di atas kulkas.

 

 

“Hayuuu~~” Haneul langsung menarik tanganku dengan tangannya yang dibungkus sarung tangan berwarna biru muda.

“Neee… Ka ja!”

 

 

@Mobil Splash birunya Doojoon

 

“HWAA!!! Jangan ngebut-ngebut banget!!” protes Haneul sambil memegangi seatbeltnya erat-erat. Ternyata speedometer sudah menunjukkan angka 80 km/jam

“Ah, maaf.. jalannya sepi sih…” ujarku sambil menurunkan kecepatan menjadi 60 km/jam

“Nee… ah, kamu kuliah jam berapa?” tanyanya

“Hari ini aku ga kuliah, ada briefing magang di restoran universitas jam 8” jelasku

“Jinjja?? Hari ini udah magang? Kereeen…” ujarnya

“Iya, hari ini udah mulai magang dari jam 12 sampai jam 7 malem”

 

“Oooh… ga bisa minta makan malem dong? Hahaha XD” ujarnya

“Belajar masak sana.. biar bisa ngupas kentang..”

“Bisa ko….” Ujarnya

 

Nan Jeongmal mystery~ mystery~

 

Handphone Haneul berdering dari dalam tasnya.

 

“…….” Haneul terlihat serius membaca sms itu.

“Namjachingu ya?” tanyaku tiba-tiba

“Aniyo.. Dari Jungmin oppa.. aku ga punya namjachingu..haha” jawabnya.

“Ooh..” gumamku. Entah kenapa perasaanku lega mendengarnya.

 

“Yeojachingu kamu??” tanya Haneul

“Ga ada..” jawabku singkat. Haneul hanya menganggukkan kepalanya.

 

“Eh, belok sini..” tunjuknya ke arah gerbang kampus.

“Ne.. Gedungnya jauh?” tanyaku

“Lumayan, kalo dari gerbang yang satu lagi sih tinggal lurus, tapi mobil ga bisa lewat sana” jelasnya.

 

“Ah, dari sini belok kemana ya…? Kanan..?” tanyanya. Aku menghentikan mobil di persimpangan jalan

“Molla.. ini kampus siapa coba??! Kemana nih??” tanyaku lagi

“Mmmm… mmm… kanan!” katanya

“Yakin?” tanyaku memastikan

“Yakin.. itu ada plangnya :D” tunjuknya. Mobil pun melaju lagi.

 

“Ah, aku turun disini aja.. jalannya di portal. Deket ko” ujarnya. Aku menghentikan laju mobil tidak jauh dari persimpangan yang tadi

“Oh, ya udah. Ini, nasi goreng buat sarapan” ujarku sambil menyerahkan kantong putih yang kusimpan di jok belakang

“Buatku..??” tanyanya dengan mata berbinar

“Iya…”

“Ugyaaa~~~ Doojoon-aaaah~ gomawoyoooo!! Kamu baik bangeeeet!!” ucapnya

“Chomanaeyo… Cepet jalan, udah jam 7 lebih 20!” suruhku

“Aiiish…! Makasih ya udah nganterin~~” ucapnya sambil membuka pintu mobil

“Nee.. belajar yang bener..” ujarku. Haneul hanya mengangguk dan tersenyum sambil menutup pintu mobil.

 

Dia langsung berlari setelah melambaikan tangannya padaku.

 

“Ah.. sekarang ngapain dulu ya? Jam 8 masih 50 menit lagi…” batinku sambil melihat ke arah jam yang ada di dashboard.

 

“Ke apartemennya Dongwoon aja deh” ujarku sambil menginjak pedal rem.

 

 

 

*******

 

 

@Ruangan 3.20

 

“Ini udah masuk semua? Ada lagi ga yang terlambat?” tanya seorang dosen

“Ga tau bu…” jawab seorang laki-laki di dalam kelas

 

“Nanti ya, kalau sudah jam setengah 8, pintunya kunci aja” ujarnya

 

“Tok tok tok” Haneul mengetuk pintu dari luar. Nafasnya masih ngos-ngosan karena berlari sampai lantai 3. Di musim dingin seperti ini tetap saja membuatnya berkeringat.

 

“Ceklek..” Perlahan ia membuka pintu. Di dalam sudah ada dosen yang menatapnya.

 

“Maaf, Bu. Saya telat..” ucapnya dengan nafas yang tersengal

“Anda punya kuncinya?” tanya dosen berbaju pink

“Hah? Kunci apah?” tanya Haneul heran. Teman-temannya menatapnya dengan wajah setengah menahan tawa

“Kunci pintu ini. Anda punya?” tanyanya lagi

“Ngga, Bu. . saya kan bukan cleaning service” jawab Haneul polos

 

“……” si dosen hanya tersenyum

 

“Boleh masuk, bu?” tanya Haneul lagi

“Boleh..”

“Kamsahamnida…” ucap Haneul sambil menutup pintu dan berjalan mencari bangku yang masih kosong.

 

Dosen pun melanjutkan slide show nya.

 

 

*****

 

@foodcourt

 

“Haaduuh.. ga ngerti banget deh tadi si ibu ngejelasin apa..” keluh Haneul pada Haerim.

“Sama, Neul. Aku juga ngga ngerti statistika…” ujarnya sambil meminum jus strawberry

“Eh, kalian belajar statistika?” tanya Lee Biyan, anak akutansi teman se SMAnya Haerim yang duduk di depanku

“Iya… Baru penjelasannya aja udah bingung” ujar Haneul lagi

“Oh, sabar ya… hahaha😄 Eh, Haerim..tadi aku liat mobilnya Doojoon loh di deket gedung ***” kata Biyan

“Doojoon? Yoon Doojoon anak SMA 8puluh??” tanya Haerim

“Iya… Emang dia kuliah disini ya? Bukannya di nanana??” celoteh Biyan

 

“Bentar.. kalian ngomongin Yoon Doojoon yang pake mobil Splash biru bukan?” tanya Haneul menyela

 

“Iya, kamu kenal??” tanya Haerim dan Biyan dengan nada dasar yang berbeda

“Dia seapartemen sama aku, tadi aku dianterin dia sampe sini..” jelasnya.

“Cieeee~~” Haerim menyikut Haneul

“Ih, tadi aku udah telat…” elak Haneul dengan muka yang memerah.

“Mmmmh” gumam mereka berbarengan

 

“Eh, orangnya gimana waktu SMA??” tanya Haneul lagi

“Hmm.. ya gitu aja sih.. Orangnya pendiem, denger-denger dari mantannya sih dia jago masak” ujar Biyan

“Mantannya? Mantannya kaya gimana??” tanya Haneul penasaran

“Kamu kenapa, Neul? Ngeceng yaaa??” goda Haerim lagi. Wajah Haneul makin memerah

“Ngg…. Ngga juga sih.. haha, udah, ceritain aja” paksa Haneul

 

“Mantannya yang pertama sekelas sama aku.. baik, cantik, lucu, imut, ga pernah bohong, rajin menabung, makannya sedikit, anggun banget biasa aja orangnya, namanya sama kaya kamu” jelasnya.

‘Ooh, yang dia ceritain…’ pikir Haneul

 

“Kalo yang kedua cantik, pinter masak juga…. Kalo ngupas kentang keren banget deh *???* katanya Doojoon mulai ngeceng dia waktu lagi ngupas kentang *?????* tapi aku ga deket sama dia” jelas Biyan

 

“Doojoon mulai ngeceng dia waktu lagi ngupas kentang”

 

“Doojoon mulai ngeceng dia waktu lagi ngupas kentang”

 

“Doojoon mulai ngeceng dia waktu lagi ngupas kentang”

 

Kata-kata itu terus terngiang di kepala Haneul sampai kuliah selesai, ke wc, jalan ke jalan raya sampai Haneul duduk di dalam taksi.

 

“Pak, nanti berhenti dulu di supermarket, saya mau beli kentang….” Kata Haneul

 

 

*******

 

 

“Aiish… Ga  nyangka magang di restoran lumayan cape juga..” keluh Doojoon sambil menaruh tasnya di sofa.

“Udah jam setengah 8.. Haneul lagi apa ya?”

 

“ah.. kenapa malah mikirin Haneul…?” ujarnya lagi sambil berjalan ke arah kulkas.  “Aish, cokenya abis…”

 

Doojoon pun mengambil dompetnya dan memutuskan untuk membeli coke di vending machine lantai dasar.

 

“Ceklek.. Blam” pintu kamar Doojoon dan Haneul terbuka dan tertutup secara bersamaan.

 

“Eh, udah pulang?” sapa Haneul yang memakai sweater putih, tangannya dimasukkan ke kantong sweater

“Baru aja. Mau kemana?” tanya Doojoon

“Ke mini market..” jawabnya singkat sambil melangkah ke arah lift

“Pintunya ga dikunci?” tanya Doojoon

“Ng….. Udah…” jawab Haneul aneh. Doojoon mengecek pintu Haneul. Masih bisa dibuka.

 

“Belum nih, mana kuncinya?” tanya Doojoon lagi

“Di…di saku..” jawab Haneul dengan wajah cemas

“Siniin..” perintah Doojoon

“Ngga… ngga usah dikunci juga ga apa-apa” Haneul menghindar

 

‘Kayanya ada yang disembunyiin’ pikir Doojoon

 

“Itu di sakunya ada yang kecil gerak-gerak..” ujarnya

“MANA??!!” seperti yang diharapkan, Haneul mengeluarkan kedua tangannya dari saku. Dan voilla~

 

Terlihatlah tangan Haneul yang tertempel berbagai jenis hansaplast.

 

“Tangan kamu kenapa??” tanya Doojoon cemas.

“………….” Haneul terdiam. Doojoon memegang kedua tangan Haneul dan memperhatikannya.

“Ini masih berdarah.. Kenapa ga pake hansaplast juga?“ tanya Doojoon

“Ha…hansaplastnya abis…” jawab Haneul

“Hah? Emang lagi ngapain sih??” tanya Doojoon heran.

“………..” Haneul tidak menjawab pertanyaannya. Doojoon pun langsung membuka pintu kamar Haneul dan memeriksanya.

 

 

‘Gundukan kuning apa itu di wastafel?’ pikir Doojoon sambil berjalan ke arah dapur.

 

“Kentang…….? Buat apa sebanyak ini??” tanya Doojoon

“Buat…makan….” Jawabnya pelan

 

‘Ah, jangan-jangan dia beneran belajar ngupas kentang sampai luka-luka gitu gara-gara ucapan aku tadi pagi..’ pikir Doojoon

 

‘Kalo diliat-liat lagi sih kulit kentangnya udah ga tebel, beda banget sama kemarin..berarti dia beneran belajar ngupas kentang’ pikirnya lagi

 

 

“Kalo ada apa-apa ngomong aja, nanti aku bisa ajarin… tapi sekarang udah lumayan ko ngupasnya..” ujar Doojoon sambil menepuk kepala Haneul

“Jinjja….?”

 

“Nee… Sekarang kentangnya mau diapain?” tanya Doojoon. Haneul menggelengkan kepalanya.

 

“Dibikin kroket aja ya?” usul Doojoon. Haneul mengangguk senang.

 

“Tapi beli hansaplast dulu ya?” ujar Haneul sambil memperlihatkan luka di tangannya yang masih terbuka. dengan darah segar yang masih mengalir sederas air terjun.

Tiba-tiba keluarga Cullen yang dipimpin Edward muncul bawa-bawa sedotan,

Klan Quileutte yang dipimpin Jacob-ganteng-perutnya-8pack ga mau kalah bawa-bawa tulang snack guguk.

 

Mereka pun bertarung dengan suit.

Jacob menang, Edward menangi sampai airmatanya meluap dan terjadi tsunami yang meluluhlantahkan RT mereka.

 

Tamat

*???*

 

“Nee… ka ja..”

 

*******

 

1 minggu kemudian~

 

Di pagi hari menjelang siang, di sebuah pusat perbelanjaan di tengah kota. Haneul sedang sibuk mencari baju baru untuk kuliah karena bajunya udah abis… -____- *curhat*. Tiba-tiba pandangannya tertuju pada seorang cewe berambut panjang, berbaju ungu, memakai tas yang sangat familiar.

 

 

“CHOI YEONHEE!!!”  teriak Haneul sebelum cewe itu berbelok.

“PARK HANEEEEUL?!!!” cewe bernama Yeonhee itu ikut berteriak.

 

Mereka berdua saling mendekat dengan slow motion dan bertubrukan perut layaknya lala dan po di teletubbies.

 

Berpelukaaaan~~~

 

“Huaaa!! Yeonhee bogoshippeooo!!” ucap Haneul

“Bogoshippeoyooo, meching!!! (meja-chingu)” ucap Yeonhee, teman se SMA Haneul yang selama 2 tahun menjadi teman sebangkunya.

 

Mereka melepaskan pelukannya.

 

“Sendirian?” tanya Haneul

“Ne, lagi cari buku tentang teknik pangan nih.. Kamu sendirian juga??” jawabnya

“Yoi~ aku lagi cari baju, tapi ga ada yang murah TT^TT. Aku anter kamu cari buku aja deh, sekalian ngobrol-ngobrol~” ujar Haneul

“Oke, ka ja!!”

 

 

…………………..

 

 

“Hwahahaha!! Parah sampe ada password ‘Yeonhee, dance dong~’ HUAHAHAAHA. Terus kamu joget?” tawa Haneul mengagetkan orang-orang di toko buku yang cenderung sepi itu.

“Iya lah, udah tanggung malu..” ujar Yeonhee.

 

Drrt…Drrt…

 

Haneul merasakan getaran-getaran cinta *??* dari dalam tasnya.

 

“Eh, bentar, kayanya ada telepon..” kata Haneul sambil merogoh tas abu-abunya dan mengeluarkan hempon.

 

Tulisan ‘Doojoon Calling’ tertera di layar hempon hitamnya.

 

“Yoboseo??” sapa Haneul

“Yoboseo, Haneul-ah.. kamu dimana?” tanya Doojoon di seberang

“Lagi di Cimolk sama Yeonhee..” jawab Haneul sambil garuk-garuk pipi

“Udah jam 11 nih.. kamu lupa?”  tanya Doojoon lagi dengan nada serius

“…….. AH makan siang! Iya! Sekarang aku kesana!!” jawab Haneul setengah teriak

“Yaudah, hati-hati di jalan. Ah, Yeonhee ajak aja..” ucap Doojoon.

“Dibayarin juga ngga?” tanya Haneul penuh harap

“Iya…cepetan kesini, nanti restonya keburu penuh”

“Nee… gomawoo~~” ucap Haneul lagi sambil memutus teleponnya

 

“Kenapa, Neul?” Yeonhee berhenti membuka-buka buku tentang teknik pangannya dan menatap Haneul

“Hayu makan gratis!!” ajak Haneul penuh semangat. Yeonhee yang laper langsung sumringah dan langsung berlari ke kasir untuk merampok koin di meja kasir buat naik odong-odong elektronik *emang ada?!* membayar buku yang dipilihnya.

 

*******

 

@University Restaurant

 

“Hwee… Kamu sama si Doojoon Doojoon itu baru kenal 1 minggu udah ditraktir makan di tempat kaya gini…?” ujar Yeonhee takjub. Haneul cuma tersenyum senang.

 

Restoran ini lumayan besar, harga-harga di menunya juga setengah langit~ *ga selangit2 amat* T^T. Sayangnya Haneul ga bisa milih yang paling mahal, soalnya Haneul disini ceritanya ditraktir masakan yang Doojoon bikin, pasta. Untungnya pastanya masih bisa milih.

 

“Yeonhee, kamu milih apaan tadi?” tanya Haneul setelah pelayan meninggalkan meja mereka

“Penne Filetto di Pomodoro” jawab Yeonhee

“Emang apaan artinya?” tanya Haneul lagi

“Gatau, aku cuma inget aja sama rumah makan yang deket SMA 800… siapa tau porsinya banyak kaya di Podomoro, huahahahahaha. Emang kamu pesen apa?” tanya Yeonhee lagi

“Mmm…apa ya tadi…? Oh, Tagliatelle with Tomato Sauce and Ricotta” ujar Haneul

“Yang kaya gimana?” tanya Yeonhee

 

“Ga tau aku juga.. sengaja pesen yang aneh aja.. ahhahaha” tawa Haneul

“Heuh, kirain tau, haha”

 

Mereka terus mengobrol, tak terasa pesanan pun tiba di meja mereka.

 

“Maaf ya lama nunggunya” ujar Doojoon yang masih mengenakan baju koko koki.

“Loh, ko kamu yang anter?” tanya Haneul

“Kalo udah jam 12 biasanya yang kerja koki-koki senior, nanti pas udah sepi aku masuk lagi” jelasnya

“Ooh, oia, kenalin, ini Yeonhee temen SMA aku, kita sebangku dua taun~ Yeonhee, ini Doojoon, tetangga aku” ujar Haneul

 

“Annyeong haseyo~” sapa Yeonhee

“Annyeong… Ah, silahkan dinikmati pesanannya” ujar Doojoon sambil tersenyum

 

“Nee.. gomawo~” ucap Haneul

“Ini kamu yang bikin???” tanya Yeonhee takjub, Penne Filetto di Podomoro yang dia pesen keliatannya enaaaak banget.

 

Penne (pasta berbentuk silinder panjang *kaya Jet-z* ) yang dihidangkan panas-panas dengan saus tomat yang kontras dengan piring putih dibawahnya sangat memancing nafsu makan. Apalagi dengan wangi bawang dan olive oil yang ikut keluar bersama uap panas dari saus tomat membuat naga perut memberontak.

“Kalo Penne bukan aku yang bikin, ini bagian temen aku..” jawaban Doojoon tidak mengurangi nafsu makan Yeonhee apalagi nambahin.

“Ooh.. enak!! XD” ujar Yeonhee yang lebih dulu memakan pastanya

 

“Yang ini bikinan kamu kan?” tanya Haneul sambil menunjuk piringnya.

 

“Mestinya sih bukan, tapi aku bela-belain biar bisa tukeran bikin Tagliatelle.. kalian pesennya yang aneh-aneh sih” jawaban Doojoon membuat Haneul sedikit senang.

“Uhehe…Gomawo~” ucap Haneul. “Aku makan yaa~” kata Haneul sambil mengangkat mejanya dan mengahantamkannya ke mentor-mentor ngehe yang bikin waktu istirahat dan kesenangan berkurang *ups curhat* garpunya.

 

Tagliatelle with Tomato Sauce and Ricotta yang dipesan Haneul adalah pasta berbentuk panjang dan lebar, secara fisik mirip kwetiaw, tapi rasanya jauh berbeda. Tampilannya ga jauh dari Penne filetto di Pomodoro punya Yeonhee, tapi di atas saus tomat ada sesuatu berbentuk krim padat berwarna putih.

“Eh, yang putih ini apa?” Tunjuk Haneul sebelum memakan pasta yang sudah tergulung di garpunya.

“Ini? Ricotta, keju Italia yang dibikin dari sisa pembuatan keju lain terus dimasak ulang, makanya namanya Ricotta dari re-cook” jelas Doojoon.

“Oooh…” gumam Haneul dan Yeonhee

 

“Yaudah, aku tinggal dulu ya, nanti aku kesini lagi. Tangan pegel-pegel nih..” keluhnya

“Nee..gomawoo~!” ucap Haneul

 

*makan*

 

*abis*

 

*minum*

 

“Eh, itu apaan banyak kamera??” tanya Haneul sambil menunjuk ke arah keramaian

 

“Itu kan presenter makan-makan itu, Neul.. Shin..shin..siapa gitu namanya” jelas Yeonhee.

 

“Ya, pemirsa, berjumpa lagi dengan saya, Shindong Winarno di acara Gulutuk Kuliner!”  *keprok-keprok*

“Saya sekarang sedang berada di Restoran Universitas Nanana. Hidangan yang saya pesan adalah Gah-re-ddhuk asli Gah-Root! mari kita cicipi…” Shindong mulai mencicipi Gah-re-ddhuknya

 

“Mmmm~ Bumbu kacangnya kerasa banget, togenya seger banget, pokonya : Maknyooos!!” ujarnya sambil mengacungkan golok jempol ke arah kamera yang dimaju-mundurkan. *buat apa coba?*

 

“Yah, tak terasa sudah 30 menit saya menemani pemirsa semuanya, tetep sehat, tetep semangat, tetep makan biar kita bisa Gulutuk-gulutuk bareng lagi, poko’e maknyoooos~~~!”  semua pengunjung yang berada disitu langsung menyerbu Shindong untuk meminta tanda tangan, foto bareng, minta nyubit, minta uang, minta jampe-jampe, dll.

 

Kecuali Haneul dan Yeonhee tentunya.

 

“Eh, Haneul, anter ke wc..” kata Yeonhee

“Hemm…besernya kambuh… “

“Iih,, hari ini kan baru sekali…”

“Sendiri aja, tar meja kita gada yang jaga…” ujar Haneul

“Aah…yaudah deh, titip tas ya!” Yeonhee pun buru-buru meninggalkan meja dan berjalan ke arah wc.

 

 

(FREE MEMORY)

 

“Aaaah~ leganya~~” ujar Yeonhee dalam hati. Ia pun segera keluar dari bilik wc.

 

“BUAKH!!!” pintu yang dibukanya mengenai seorang laki-laki putih tinggi berwajah afrika *???*

 

Mata mereka berdua saling bertatapan.

Waktu di wc itu terasa lebih lambat.

Suara flush wc terdengar lebih indah dari biasanya *???*.

 

APAKAH YANG AKAN TERJADI DIANTARA MEREKA?

 

TO BE CONTINUED~~

by: @amELIamew

One thought on “Panettone 2nd Plate

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s